Di Tengah Covid, Pesantren Menjaga Budaya Belajar (bagian 2)

15 June 2021 - 18:22 WIB

Oleh Anwar Hudijono

Ketika pertama kali Covid-19 muncul, seperti masyarakat pada umumnya, ada kalangan pesantren yang sempat kaget dan panik. Itu manusiawilah. Nabi Musa saja sempat takut dan panik ketika baru melihat ular-ular tukang sihirnya Firaun.

Tapi setelah mendapat petunjuk Allah bahwa ular-ular itu hanya tipuan, halusinasi,  tidak nyata, Musa tenang. Dan meneruskan jihadnya menyampaikan risalah Allah kepada Firaun. Dan Musa menang.

Malah ada seorang kiai sepuh di daerah Nganjuk sejak awal bersikap tenang. Seperti tenangnya gunung tatkala diterpa angin. Menyatakan Covid-19 tidak ada. Pandangan itu tak pernah bergeser seincipun.

Blak-blakan saja  saya semula menganggap Mbah Kiai ini sekadar anti-mainstream. Kurang informasi. Gagal paham.  Kurang piknik. Tapi lama-lama saya jadi mikir, jangan-jangan maksud kalimat “Covid-19 tidak ada” ini berbeda antara Mbah Kiai dengan saya. Jangan-jangan karena instrumen yang digunakan Mbah Kiai  berbeda dengan yang saya pakai. Mbah Kiai mungkin melihat Covid ini dengan mata batin (bashirah), sementara saya ini memahami dengan mata handphone. 

Saya mulai mikir, jangan-jangan justru saya ini yang gagal paham bin keblinger karena terlalu banyak membaca, melihat informasi tentang Covid-19. Ini bukan era informasi tapi disinformasi. Jangan-jangan yang saya baca, lihat, dengarkan melalui medsos, media mainstream itu disinformasi. Yang saya anggap benar sebenarnya palsu. Dan yang saya anggap palsu justru benar. Campuran hoax dan fakta. Tidak jelas mana yang benar dan mana yang palsu. Sudah bercampur baur yang hak dan yang batil. Dalam istilah fiqih disebut syubhat. Kira-kira artinya remang-remang. 

Jangan-jangan ibaratnya saya mengkonsumsi narkoba. Awalnya merasa ragu. Terus merasa nikmat. Lama-lama kecanduan. Lama-lama otak saya rusak. Semakin mengkonsumsi informasi Covid-19 menjadi semakin paranoid, semakin sok tahu, dan akhirnya terperangkap dalam iklim disinformasi.

Saya mulai mikir lagi tentang Hadits Rasulullah:  “Sungguh demi Allah. Ada sesorang mendatangi dalam keadaan mengira bahwasanya dia itu beriman. Namun, pada akhirnya malah menjadi pengikutnya disebabkan syubhat-syubhat yang dia (Dajjal) sampaikan. (HR Ahmad). (A’udzubika min syarri masihid-dajjal.)

Nabi Hidlir

Ingat Mbah Kiai ini saya jadi ingat Nabi Hidlir. (Bukan bermaksud menjustifikasi Mbah Kiai ini seperti Hidlir). Hidlir tinggal sendirian di pertemuan dua samudera. Tidak pernah ke kota. Tapi dia mengetahui pemilik rumah reyot yaitu dua orang  anak yatim anak orang saleh. Di dalam tanah di bawah rumah itu tersimpan harta karun. Musa yang menggunakan mata eksternal tidak mengetahuinya. 

Hidlir tidak pernah bergaul dengan para nelayan, tetapi paham betul akan ada penguasa dzalim yang hendak merampas perahu para nelayan itu. (Pelajaran dari Allah itu implisit di dalam kisah Musa-Hidlir yang tertuang di dalam Quran, Kahfi 60-82).

Mbah Kiai ini mungkin memang tidak gaul luas. Mungkin juga gak androidan. Dia ahli tarekat. Insya Allah dzikir mengalir bersama desah nafasnya. (Nyuwun pengapunten Mbah Kiai. Saya sudah keminter, sok pintar dan sok tahu. Penganut Perkemi alias Persatuan Kemeruh Internasional hahahaha.

Ujian dari Allah

Kepanikan sebagian kalangan pesantren tidak berlangsung lama. Ibarat orang diterjang banjir, setelah sempat tergagap beberapa bentar mereka segera memegang akar yang kuat untuk menyelamatkan diri.  Akar itu adalah Quran dan Hadits. Kesimpulannya, Covid-19 ini ujian dari Allah. Untuk menyeleksi hamba-Nya. 

“Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.” (Quran, Al Muluk 2).

Covid-19 ini  bisa saja bersifat natural seperti angin yang merobohkan rumah. Tapi, bisa juga tidak natural. Merupakan hasil konspirasi setan (jin dan manusia) – misalnya dengan melakukan rekayasa genetika atau semacam senjata biologi plus kekuatan gaib. Tetapi tetap saja bisa terjadi atas ijin Allah. Bi idznillah. Tanpa izin Allah semuanya mustahil terjadi. 

Referensinya adalah Nabi Ayub diuji Allah dengan mengijinkan setan menginfeksikan penyakit ke tubuh Ayub. Efeknya penyakitnya jauh lebih dahsyat dibanding Covid-19. Betapa tidak, hampir seluruh tubuh Ayub berborok yang bernanah, dirubung set.

Ada lagi. Setan membunuh anak-anak Ayub. Iblis membakar lahan pertanian Ayub sampai kekurangan pangan. Jatuh miskin. Belum cukup? Masih ditambah istrinya ngambek. Lengkap pol ujian untuk Ayub.

“Dan ingatlah ketika hamba Kami Ayyub ketika dia menyeru Tuhannya, sesungguhnya aku diganggu setan dengan penderitaan dan bencana”. (Quran, Shad 41).

Dalam ayat itu Ayub jelas menyebut setan. Dan setan itu terdiri dari dua golongan yaitu jin dan manusia. Jin dan setan mungkin saja berkonspirasi menganiaya Ayub. 

Ayub lulus dari ujian yang sangat berat itu. Dan Allah menghargai dengan karunia yang sangat besar. “Dan Kami anugerahi dia (dengan mengumpulkan kembali) keluarganya dan Kami lipatgandakan jumlah mereka, sebagai rahmat dari Kami dan pelajaran bagi orang-orang yang berpikiran sehat”. (Quran, Shad 43).

Astaghfirullahal adzim

Rabbi a’lam (Tuhan lebih tahu).

Anwar Hudijono, penulis tinggal di Sidoarjo.