DeDurian Park dukung “Kenduren Durian” Jadi Ajang Nasional

6 March 2020 - 07:13 WIB

JOMBANG (SurabayaPost.id)–Membangun destinasi wisata mudah, tapi membangun sinergitas butuh waktu. Apalagi membangun masyarakat, melibatkan mereka ikut sejahtera bersama di area wisata, itulah tantangannya.

” Kami tidak sedang membangun destinasi wisata saja. Tapi kami melahirkan peradaban baru. DeDurian Park bersama masyarakat menyatu merancang masa depan,” tegas Yusron Aminulloh, Founder DeDurian Park kepada Media Jumat (6/3).

Maka, tidak ada artinya DeDurian Park maju, ramai, sukses kalau tidak diikuti kemajuan masyarakat. Karenanya Yusron menyebut jangka pendek bekerjasama melahirkan Kampung Adat Segunung Wonosalam, menjadi sponsor dan pendukung utama Kenduri Durian sejak 2019 hingga 2020 ini.

” Kita dukung event Kenduren Durian ini menjadi acara nasional. Karena efek ekonomi dan budayanya pasti dirasakan masyarakat. Dalam satu event 20 ribu orang berkumpul dari berbagai kota pasti berdampak ke masyarakat,” tambah Yusron

Event yang akan digelar besok, 8 Maret 2020 bahkan bukan lagi ajang lokal Wonosalam dan Jombang tapi menjadi ajang nasional.

” Ibu Bupati mengundang Menteri PDT Halim Iskandar, Gubernur Jawa Timur. Bu Estu Anggota DPR RI senior asal Jombang juga undang Menteri PUPR dan Menhub. Maka kata lokal menjadi nasional karena realitas itu,” tegas Yusron yang juga Ketua SC Panitia Kenduren 2020.

Bahkan panggung utama dan rangkaian acara juga ditingkatkan menjadi level nasional.

” Tanggal 1 Maret kemarin, rangkain acara Kenduren Durian diadakan kontes Durian. Dihadiri 7 Profesor dari IPB, UI, Unair, ITS, Univ Hangtua, Unnes Semarang. Karena mereka peduli akan kemajuan petani durian Wonosalam. Dan DeDurian Park sebagai perusahaan Agroproerti pengembang Kebun Industri Durian dan Wisata Edukaau mengundang tokoh-tokoh nasional itu untuk peduli dengan petani,” tutur Yusron.

Bahkan UNAIR sedang meeting berkelanjutan rencana riset dan pengembangan masyarakat Wonosalam ***