Penahanan JE Ganggu Psikis Siswa, Siswa Dan Alumni Buat Petisi #BebaskanKoJul

Penahanan JE Ganggu Psikis Siswa, Siswa Dan Alumni Buat Petisi #BebaskanKoJul

SURABAYA (SurabayaPost.id) – Viralnya pemberitaan yang sedang banyak membahas tertang masalah yang menjerat Salah Satu Founder SPI, rupanya cukup berdampak bagi kondisi psikis siswa. Terlebih ketika mendengar adanya upaya penahanan bagi JE.

Ratusan Siswa dan alumni sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu, Jawa Timur, menggalang petisi dengan tagar #SaveSPI, #SPIBaikBaikSaja hingga #BebaskanKoJul. Petisi ini, berisi desakan agar JE alias Julianto Eka, terdakwa kasus dugaan pelecehan seksual dibebaskan. 

Diketahui, JE pendiri sekolah SPI telah ditahan, Senin kemarin (11/07/2022), terkait kasus dugaan pelecehan seksual.

Kepala SMA SPI Kota Batu Risna Amalia Ulfa mengatakan, petisi itu dibuat oleh siswa hingga alumni sebagai respons atas perkara penahanan JE.

“Penahanan JE tersebut mengganggu aktivitas sekolah, Mereka tidak ingin kasus itu berdampak pada sekolah dan psikis siswa,” Ujarnya, Selasa (12/07/2022).

Dia berharap, kasus yang menimpa terdakwa tidak dikaitkan dengan kegiatan pendidikan di sekolah.

Penahanan JE Ganggu Psikis Siswa, Siswa Dan Alumni Buat Petisi #BebaskanKoJul

“Kekhawatiran kami terkait itu. Apakah bijak hal seperti itu, karena sekolah kami mengakomodir banyak anak-anak dari berbagai daerah,” katanya.

Salah satu pembuat petisi, RMD, yang kini berstatus mahasiswa di STK SPI menyebut, pemberitaan saat ini berpengaruh pada psikis siswa.

‚ÄúPetisi itu dibuat untuk menyampaikan bahwa kami baik-baik saja di sini. Kami belajar banyak dari SPI dan kami tahu betul bahwa pemberitaan di luar sana tidak benar. Kami sendiri yang pernah dan tinggal di sini, yang tahu betul apa yang pernah dan sedang terjadi di sini,” katanya.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi E DPRD Jatim Hikmah Bafaqih mengatakan, pihaknya telah bersepakat dengan anggota dewan lainnya untuk menyelamatkan sekolah tersebut.

“Komisi E juga telah meminta Dinas Pendidikan Jawa Timur melakukan kajian terhadap sekolah SPI sebagai prasyarat bahwa izinnya tidak perlu dicabut,” Ujarnya

Terdapat sejumlah orang yang ditunjuk sebagai pengawas lebih dari satu orang. Hal ini sebagai upaya mitigasi risiko karena para siswa di sekolah tersebut jauh dari orangtuanya.@ (Jun)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.