Peresmian Pembangunan Kampus III UIN Maliki Malang, Ditandai Dengan Pelepasan Burung Merpati

22 January 2023 - 20:08 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas bersama para petinggi UIN Maliki serta PJ Wali Kota Batu, melepas burung merpati dalam peresmian pembangunan Kampus III UIN Maliki Malang. (ft.cholil)
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas bersama para petinggi UIN Maliki serta PJ Wali Kota Batu, melepas burung merpati dalam peresmian pembangunan Kampus III UIN Maliki Malang. (ft.cholil)

MALANG (SurabayaPost id) – Pembangunan Kampus III Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki) Malang terus berlanjut. Hal itu ditandai dengan pelepasan Burung Merpati oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bersama Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dan sejumlah pejabat pemerintah setempat, Minggu (22/1/2023).

Rektor UIN Malang Prof Dr HM. Zainuddin MA mengatakan, hari ini merupakan momentum yang sangat berharga dan menjadi hari yang membahagiakan bagi UIN Malang. Pasalnya, dua menteri dapat hadir dalam ground breaking tahap II.

UIN Maliki Malang menjadi kampus yang beruntung karena termasuk salah satu dari PTN (perguruan tinggi negeri) yang mendapat dana bantuan dari Saudi Fund for Development bersama dengan Universitas Bengkulu dan Universitas Negeri Jakarta.

“UIN Maliki Malang merupakan satu-satunya perguruan tinggi keagamaan Islam negeri (PTKIN) (yang dapat bantuan). Semoga ke depan PTKIN yang lain juga mendapatkan kesempatan yang sama,” ujarnya.

Rektor UIN Maliki Malang, Prof Dr HM. Zainuddin didampingi para Wakil Rektor saat menggelar konferensi pers
Rektor UIN Maliki Malang, Prof Dr HM. Zainuddin didampingi para Wakil Rektor saat menggelar konferensi pers

Dirinya menjelaskan, desain pembangunan kampus 3 memiliki konsep Basmallah. Untuk saat ini, pembangunan dilakukan secara bertahap adalah lafaz Ar Rohim. Biaya di-support oleh Saudi Fund for Development.

Biaya yang digelontorkan senilai USD 54.670.520 dan dana pendamping proyek dari Pemerintah Indonesia sebesar 9.319.615 USD atau sejumlah Rp 908,7 miliar.

“Pembangunan kampus di atas lahan 12 hektare dari total tanah seluruhnya adalah 100 hektare. Tentu harapan kami nanti pada tahap selanjutnya akan sempurna lafaz Basmalah tersebut,” jelas dia.

Dirinya pun berharap, agar pembangunan dapat berjalan dengan lancar dan sesuai dengan apa yang telah direncanakan. Jika berjalan sesuai rencana, tentu kampus UIN Maliki Malang akan dapat menerima mahasiswa baru hingga 7-10 ribu.

Hal ini sesuai dengan harapan menteri agama dan menteri keuangan. “Yaitu untuk memenuhi angka partisipasi kasar (APK) dalam rangka perluasan akses pendidikan,” pungkasnya. (***)