Pemkot Gelar Apel Peringati HSN, Suryadi: Santri Itu Mengemban Amanah 

22 October 2019 - 23:48 WIB
Pemkot Malang menggelar Apel memperingati HSN di depan Balaikota Malang

MALANG (SurabayaPost.id) – Pemkot Malang menggelar Apel Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) di halaman depan Balaikota Malang, Selasa (22/10/3019). Apel tersebut diikuti para santri dan  seluruh ASN di lingkungan Pemkot Malang.

Dalam apel tersebut peserta  mengenakan busana muslim putih dan bersarung bagi laki-laki. Sedangkan wanita berjilbab. 

Wali Kota Malang, H. Sutiaji  mengatakan bila peringatan HSN kali  ini sebagai momentum untuk menggugah kesadaran para santri. Khususnya  dalam meningkatkan intelektualitas dan menancapkan dedikasi sosial demi kejayaan agama dan bangsa Indonesia. 

“Semua itu  sebagai manifestasi nasionalisme dan patriotisme kaum santri terhadap bangsa tercinta. Terlebih saat ini kita telah memasuki era revolusi industri 4.0 dimana kedepan tantangan yang akan dihadapi para santri pun semakin besar sehingga santri juga harus memiliki inovasi dalam akselerasi budaya,” kata Sutiaji.

Berdasarkan Keputusan Presiden nomor 22 tahun 2015 Hari Santri nasional ditetapkan; penetapan tersebut memberi pengakuan bahwa ulama dan santri pondok pesantren memiliki peran besar dalam perjuangan merebut kemerdekaan Republik Indonesia dan mempertahankan NKRI serta mengisi kemerdekaan.

Peringatan Hari Santri, lanjut Sutiaji merupakan hal yang penting untuk direfleksikan dan menjadi momentum guna memupuk rasa nasionalisme dan menggelorakannya dalam aktualisasi kebangsaan. Salah satu aktualisasi yang dibutuhkan bangsa di era sekarang atau zaman now adalah jihad membangun bangsa.

“Oleh karena itu, saya berharap kepada seluruh santri di Kota Malang bisa  terjun di tengah masyarakat untuk menyelesaikan problem riil masyarakat. Sehingga kehadirannya membawa manfaat besar bagi masyarakat, baik di bidang pendidikan, ekonomi, kebudayaan, dan sosial,” jelas dia. 

Suryadi

Sementara itu, anggota DPRD Kota Malang dan Fraksi Golkar Suryadi mengatakan bila HSN merupakan momentum berharga bagi santri. “Sebab banyak nilai yang dipelajari memberi manfaat luar biasa,” kata dia. 

Makanya, kata dia, santri itu mengemban amanah yang harus dilaksanakan.  “Sebab harus selalu tampil sebagai teladan yang baik,” kata Suryadi Yang engkau pernah lama mondok di pesantren. 

Karena itu kata dia, santri dalam kehidupan sehari-hari harus berakhlakul karimah. Sebab mereka bertahun-tahun digembleng untuk mendapat ilmu agama dan taat beragama. 

“Itu harus diterapkan  dalam kehidupan sehari-hari.  Di mana pun dan kapan pun,” pungkasnya.  (lil/aii)