Ditawari “Ilmu Kebal” Gus Maksum

27 June 2020 - 21:28 WIB

Oleh: Soe Narwoto

Pada sebuah siang bulan September 1994, saya bertandang di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri. Menemui KH Maksum Jauhari, salah seorang kiai “dukdeng” dari pemimpin pondok ini. Saya sowan ke Gus Maksum, begitu sapaan KH Maksum Jauhari, bukan untuk berguru kanuragan atau nyantri. Saya menemui Gus Maksum, ketua Pagar Nusa (perguruan pencak silat NU) itu untuk sebuah tugas liputan. Wawancara tentang sejarah pemberontakan PKI Tahun 1965 yang dikenal dengan Gerakan 30 September (G-30-S PKI).

Koran tempat saya bekerja, dulu hampir setiap tahun pada awal berdirinya, menjelang tanggal 30 September selalu menurunkan liputan tentang sejarah kekejian PKI 1965. Entah sekarang? Mengangkat isu sejarah kelam itu semangatnya; mengingatkan kepada generasi penerus bangsa –khususnya umat muslim– untuk tidak terlena dengan bahaya laten PKI. Partainya memang sudah dibubarkan, tapi fahamnya hingga kini masih tumbuh dengan berbagai rupa di negeri ini.

Pemberontakan 1965 yang bertujuan mengubah Pancasila dengan Komunis itu, menurut sejarahnya, yang paling banyak dibantai PKI adalah para kiai dan tokoh Islam. Gus Maksum adalah salah satu kiai yang menjadi korban PKI. Semasih mudanya dia sudah menjadi kiai pilih tanding. Punya karomah dengan memiliki ilmu kebal. Tidak mempan dibacok dan ditembak. “Dukdeng” begitu orang Jawa menyebutnya. Karena itu dia selamat dari pembantaian PKI.

Wawancara saya lakukan di rumah kediaman Gus Maksum, yang berada di depan luar Pondok Lirboyo. Persisnya di depan pondok sisi pintu bagian timur. Sebelum bertemu dengannya, saya terlebih dahulu sholat dzuhur di masjid pondok. Apalagi saat saya datang, Gus Maksum masih di masjid. Setelah sholat dzuhur, saya kembali lagi ke rumah Gus Maksum. Menunggu Gus Maksum turun dari masjid.

Selain terkenal dukdeng, Gus Maksum berpenampilan nyentrik. Orangnya berperawakan tinggi besar, rambutnya gondrong, dan selalu bersarung dengan kupluk putih (haji). Dia juga suka memelihara binatang-binatang langka. Saya melihat di halaman rumah itu penuh kandang binatang seperti trenggiling, ular, dan semacamnya. Namun, yang paling disuka adalah lutung. Gus Maksum sering membawa lutung itu jalan-jalan di sekitar rumahnya dan pondok. Kalau sudah begini dia terlihat seperti “Pendekar dari Goa Hantu”. Menyeramkan.

Saya tiba-tiba ndredek sebelum bertemu dengan Gus Maksum. Entah. Mungkin tercekat dengan karomah yang dimiliki itu dan karismanya. Dia memang seorang kiai yang amat disegani dan dukdeng. Saya khawatir dia tidak mau ditemui untuk saya wawancarai. Tapi, dugaan saya keliru. Gus Maksum ternyata sangat ramah dan menghargai tamunya (saya) yang sudah cukup lama menunggunya. Tidak angker seperti rautnya.

“Tamunya sudah diberi makan. Mas wartawan ini tolong disiapkan makan siang,” pinta Gus Maksum kepada cantriknya setelah menemui saya. Cantrik adalah santri yang mengabdi di rumahnya. Tak begitu lama suguhan makan sudah siap dipersiapkan. “Manggo mas, dahar dulu,” ajak Gus Maksum kepada saya.

Saya pun segera memenuhi permintaannya. Kebetulan perut sudah lapar.
Setelah saya mengambil sajian makan siang Gus Maksum kemudian mengikuti. “Waduh niki kula ndisiki (waduh ini saya mendahului),” ujar saya dengan rasa sungkan. “Mboten napa-napa, tamu kan wajib dihormati. Kedah didisikaken. Napa malih niki tamune wartawan,” kelakarnya dengan tersenyum teduh.

Hati saya senang sekaligus bangga dengan Gus Maksum. Senang karena bisa bertemu dengannya. Setidaknya, bisa memenuhi wasiat ibu saya yang memerintahkan saya untuk suka mendekati kiai. Biar hidup beragama dan penuh berkah. Wasiat ini dilontarkan ketika saya mbanggel, menolak nyantri di Pondok Langitan dan lari ke Madiun untuk melanjutkan sekolah umum setelah lulus SD. Padahal, tradisi orang tua di Tuban saat itu sangat senang dan bangga jika anaknya nyantri, apalagi di Pondok Langitan.

Lebih bangga lagi bertemu dengan Gus Maksum karena disambut dengan penuh keramahan. Diajak makan berdua dengan sesekali dihiasi guyonan khas kiai NU. Setelah makan, Gus Maksum pun menyilakan apa yang saya butuhkan. Wawancara tentang kisahnya yang lolos dari pembantaian PKI pada tahun 1965. Aksi itu, katanya, terjadi ketika dia baru selesai sholat Isyak di Masjid Desa Kanigoro Kecamatan Kras, Kabupaten Kediri.

“Saat turun dari masjid itu ada belasan pemuda PKI yang mencegat saya dan langsung menyerang. Membacok tubuh saya. Tapi sabetan pedang dan clurit itu tidak mempan. Melihat ini gerombolan pemuda PKI itu berlarian,” ujar Gus Maksum.

Sejak itulah para pemuda NU berguru silat dan ilmu kekebalan kepada Gus Maksum, yang kemudian menjadi cikal bakal dari Perguruan Pencak Silat Pagar Nusa. “Jenengan niki wartawan, kedahe nggih gadah ilmu kanuragan. Nek ngersake kula paringi amalane,” kata Gus Maksum.

Tapi, tawaran Gus Maksum itu saya tolak dengan halus. Biar tak menyinggung niat baiknya. Dan, saya takut kalau memiliki ilmu kekebalan itu nantinya malah menjadi sombong. Adigang adigung, bisa malah banyak musuh. Saya tidak suka itu.

“Mas wartawan, sampean ini gimana sih. Ditawari ilmu kekebalan Gus Maksum kok ditolak. Padahal, banyak lho santri dan pemuda datang meminta-minta ilmu kekebalan itu jarang diberi oleh Gus Maksum. Lha jenengan ini diberi kok malah ditolak. Aneh,” ucap cantrik Gus Maksum ketika saya hendak meninggalkan pondok. Kini, ketika ada riuh muncul isu PKI jadi ingat almarhum Gus Maksum. Khususon kagem almarhum, Alfatehah…(*)